First Love In High School Vocational

Posted on Updated on

Cerita ini hanya fiktif belaka J ingat loh ya fiktif belaka, jadi jangan nganggep cerita ini nyata, karena ini hanya karangan biasa kok tapi semoga aja menjadi karangan luar biasa dan banyak peminatnya, entah ini cerpen yang keberapa ku buat, sebenarnya banyak cerpen-cerpen ku, tapi teformat semua *yahh curcol nih aku nya*  *hahaha*.

ya sudah bakal ku mulai cerita nya dan kalo ceritanya jelek dan tulisannya rada gimana gitu ya maap-maap  aja loh ya, nama nya juga cerpen gaul dan penulis nya masih amatiran, masih belum handal dalam menulis sebuah cerita, oiya didalam cerpen ku kali ini nama2 pemerannya ada “Arial sebagai kakak kelas, ada Amah yang menjadi adik kelas nya Arial, sedangkan Rizky, Lia dan Ani sebagai sahabatnya Amah.

ada juga yg bernama Avie, Rufa, Dwi, Diah, Ali, Matul dan kiky”. Pemerannya cuman sedikit aja ko’,   kalo ada yang perlu dikritik, ya di kritik aja ko’, gak usah sungkan, hehe, eh iya bentar lagi ceritanya aku mulai #daritadigakmulaimulainihcerita, sorry aku kebanyakan bacot, haha😀. Maaf jika ada kata-kata yang salah, nama nya juga manusia pasti mempunyai salah #eeaaa. Aku hanya ingin mengembangkan bakat saja kok J Ok cerita ini bakal aku mulai, cape ngebacot terus *NahLoh*. Hehe ya sudah, selamat membacaaa para permisaaah.

>>>>>>>>><<<<<<<<<<<

Ada seorang cewe dia masih kelas 10, anggap aja namanya Amah, dan dia punya sebuah cerita tentang perasaannya ke seseorang yg ternyata seseorang itu adalah kakak kelas nya sendiri, sebenarnya perasaan nya itu datang secara tiba-tiba.

Dulu  sebelum kenal sama kakak kelas nya itu, dia masih belum bisa move on dari Dudu (itu hanya nama samaran, nama asli nya bukan itu) , masih galau-galau nya itu, dan dia selalu berharap dan berdoa semoga bertemu dengan seseorang yang bisa membantu dia buat move on dari Dudu yang dulu sangat dia sayangi dan dia cintai itu,

tapi dia juga berharap seseorang itu bisa lebih menghargai perasaanya dan memberi respon yang baik dan berharap jika suatu saat nanti  dia bertemu dengan cowo itu, semoga cowo itu memiliki perasaan yang sama dengan dia.

Dia gak mau sampe cinta  nya bertepuk sebelah tangan lagi, cukup sekali dia ngerasain sakit hati yang benar-benar sakit, dia gak mau jatuh dilubang yang sama untuk yang kedua kalinya.

Belum sampai 2 bulan atau 3 bulanan , dia bertemu sama sala satu kakak kelas dijejaring social, lebih tepat nya pas lagi facebook kan tiba-tiba ada yang lagi promosi gitu.

nah dia kan tau tuh kalo itu kakak kelas  *jangan ditanya deh tau darimana, itu hanya aku yang tau* , oke lanjut.  Anggap aja nama nya itu Arial

“iyaa kakak”

“(promosi untuk yang kedua kalinya)”

“iyaa kaka, udah kok”

“emang kamu kelas berapa?”

“aku kelas 10 ka.”

“oh berarti ade kelas ku dong?”

“yaiyalah ka’”

“kamu tau gak nama ku siapa ?”

“aduh gak tau aku ka.”

Dan akhirnya mereka ngobrol lumayan banyak lah, pas malam-malam itu dia begadang bentar dan sebelum Amah  dan kakak nya offline, tiba-tiba kakak nya ngasih nomor hp nya, padahal Amah gak minta nomor si Ka Arial itu.

“yaudah de’, lanjut disms aja yaa de, ini nomor nya kaka”

“kaka aja yang sms aku duluan, ini nomor ku ka”

*tiba-tiba lupa percakapan lanjutannyam jadi di lewati saja*

Dan akhirnya Amah offline, berhubung kakak nya lama nge sms Amah dan Amah juga sudah ngantuk karna kecapean *kecapean duduk karna online dari sore sampe malam* Amah pun pergi tidur, entah jam berapa kakak nya sms Amah dan akupun gak tau.

Pas pagi hari nya Amah pun bangun sebentar karena ada sms masuk ke hp nya, pas hp nya udh gak getar lagi, Amah pun kembali tidur, gak lama kemudian dia bangun, biasa anak jaman sekarang kan kalo bangun tidur, pasti hp duluan yang di buka.

Pas dia liat ke hp, ada beberapa sms masuk, 1 sms dari kk kls, 6 sms dari teman dan sahabat, dan 2 sms dari no yg tdk dikenal tp dibawah sms nya ada nama nya Arial.

“hy de’, by Arial” (sms yang semalam pas Amah udah tidur)

“selamat pagi” (sms pas pagi hari nya)

“pagi juga kakak, maap ka baru bls, baru bangun tidur soal nya”

“hmm, baru bangun, hati-hati ntar rejeki nya dipatok sama ayam loh de’, hehe, iya gak apa2 ko’ de’”

“haha, iyaa kaka J”

“hmm berarti belum mandi dong de’😀 haha”

“iyaa ka, tapi ini mau mandi ko’ ka”

“yaudah, mandi dulu sana de’”

Beberapa menit kemudian

“kaka, aku udah mandi, haha”

“hmm, berarti udah harum de’, hehe”

“haha iya dong ka :D”

“hmm, lg apa nih de’”

“lagi nonton Dahsyat ka”

“hmm, udah makan belum de’ ?”

“belum ka, hehe”

“makan dulu sana de’”

“iyaa ka nanti aja aku makannya, lagi malas makan nih ka, hehe”

“yaudah, sekarang lagi apa de’ ?”

“masih kaya tadi ka, nonton😀 haha, daritadi kakak nanyain aku, sekarang gantian aku yang nanya ka, kaka lagi apa ?”

“haha, iyaa de’, lagi nyantai aja nih de’, sudah makan belum de’ ?”

“sudah ka tadi, kaka sudah makan belum ?”

“bagus de’, sudah juga dong de’.”

Dan akhirnya merekapun mulai dekat dan pada suatu hari Amah merasa si Arial itu orangnya perhatian banget, karena Arial pun si Amah bisa melupakan dan move on dari yang namanya Dudu.

Ketika mereka sedang sms-an, Arial nanya Amah udah makan apa belum, Amah pun menjawab sudah, itu pas Amah lagi makan nasi goreng buatan Amah sendiri.

Arial pun nanya Amah makan apa, Amah pun bilang makan nasi goreng, Amah pun nawarin nasi goreng ke Arial.

“kenapa ka, mau kah nasi goreng nya, hehe”

“haha boleh de’, mau nah, hehe.”

Awalnya sih cuman bercanda, tapi Amah pun berencana buatin Arial nasi goreng.

Amah : “yaudah besok aku buatin kakak nasi goreng nya.”

Arial : “hahaha bener, serius, yakin, mau buatin kakak nasi goreng?”

“kurang banyak pertanyaan nya ka, haha, bener, serius, yakin deh ka, haha.”

“hahaha yaudah sembarang aja.”

“haha oke deh ka. Besok ku buatin nasi goreng kakak J”

Keesokan hari nya pas pada hari senin, tumben-tumbenan Amah bangun pagi-pagi danternyata Amah rela bangun pagi-pagi cuman karena mau buatin Arial nasi goreng.

Amah pun membuat nasi goreng tanpa ada yang membantu sedikitpun, nasi goreng murni buatan dari tangan nya sendiri. Ketika Amah sampai disekolah, Amah sms si Arial.

“Kakak udah ada di sekolah kah ka?”

“belum de’, kakak masih dirumah, maag  kakak kambuh de’”

“iya kah ? Ko’ bisa, semalam kakak belum makan ya?”

“hehe iya de’, semalam kakak belum makan.”

“tuh kan, makanya makan. Tapi kakak tetap datang ke sekolah kah ka?”

“hehe, iya nanti kakak datang, tapi pas upacar selesai de’.”

“yee, jadi nasi goreng nya jadi ya ka, hehe.”

“hehe, iya ade’.”

Waktu upacara pun dimulai, beberapa menit kemudian, upacara selesai. Amah pun kembali nge-sms si Arial.

“kakak udah disekolah belum ka’.”

“udah de’, kamu dimana de’?”

“aku dikelas ka, kakak dimana?”

“kakak dikantin de’, ade kesini sudah.”

“ihh malu aku ka mau kesana, kakak kekelas aku aja, ya ka.”

“ade aja sudah yang kesini, sepi ko’ de’ disini, kan lagi pada belajar semua.”

“malu nah ka, pasti ada orang disana, yakin aku.”

“iya tapi kan cuman sedikit aja orang nya de’.”

“gini aja sudah, aku tunggu di depan masjid bareng teman ku deh ka, mau gak ka?”

“yaudah de’, kakak yang pake jaket ya de’.”

“oke ka, sip.”

“tunggu ya de’.”

Amah bersama teman-teman pun menunggu kakak nya datang ke depan masjid.

“eh lama betul mah kakak nya datang.”

“iya nah, mana sih kakak nya mah?”

“kaya nya sih yang itu nah kakak nya, soalnya tadi dia bilang kakak nya pake jaket.”

“yang mana yang mana ?”

“mana sih mah ? yang pake jaket banyak tau mah.”

“ya ampun, itu nah yang menuju kesini, yang pake jaket belang-belang itu nah.”

“oh yang itu kah, manis ya Mah.”

“ahh biasa saja tuh, manis dari segimana nya.”

Disitu Arial berhenti sebentar, karena dia masih belum tau Amah itu yang mana, Amah pun sebenarnya agak ragu itu Arial atau bukan dan Amah pun menelpon Arial.

“halo, dimana kamu de’?”
“nih yang angkat tangan ka, kakak kesini sudah ka.”

“oh yang itu, yaudah kakak kesana.”

Amah pun mematikan teleponnya, Arialpun bertemu dengan Amah.

“yakin kah de’ nasi gorengnya buat kakak?”

“yakin lah ka, nih ambil.”

“beneran de’ ini buat kakak, makasih ya de.”

“iya kakak.”

“terus nanti ngembaliin tempat nya kaya mana de?”

“pulangan kan bisa ka, aku juga lg ada pelajaran tambahan nanti ka.”

“oh iya sudah, makasih ya de, hehe.”
“habisin loh ka, itu dia rela bngun pagi-pagi cuman buat bikini kakak nasi goreng, kita aja gak pernah dibuatin tau ka.”

“iya tau ka, aku aja gak pernah dibuatin sama dia ka, heh gak adil ini nama nya.”

“hahaha yaudah kakak pergi dulu, nanti kakak makan de’ , hehehe.”

“haha apa sih kalian ini, iya ka semoga rasa nya enak ya ka, hehe.”

Arialpun pergi meninggalkan Amah, Rizky dan Lia. Ketika lonceng pulangan berbunyi, Amah merasa hati nya berdegub kencang karena mau bertemu dengan Arial lagi.

Amah dan teman-temannya nunggu didepan kelas nya Amah, Amah pun sms Arial untuk nanya tentang gimana ngembaliin tempat makannya.

Arialpun nunggu didepan masjid lagi, Amah dan teman-temannya pergi menuju masjid lagi, sebenarnya Amah gak mau karena disana banyak teman-temannya Arial.

Tapi demi bisa ketemu sama Arial, Amahpun memberanikan diri. Pas Amah sampai di sana, Amah langsung nyamperin Arial dengan hati nya yang semakin berdegub kencang.

“mana ka?”

“nah de’, ambil sendiri didalam tas kakak.”

Amah segera membuka tas Arial dan mengambil tempat makannya.

“yesss, nasi goreng nya habis, Alhamdulillah dihargai J (berbicara dalam hati sambil tersenyum bahagai).”

Amah dan teman-temannya pergi ke masjid untuk pelajaran tambahan dan Amahpun berpamitan dengan Arial dengan hati yang gembira. Sesampainya di masjid.

“habis, dihargai masakan ku.”

“cieileeh, ciekk ciekk jangan senyum-senyum sendiri, ntar disangka orang gila loh Mah.”

“asik kelaparan tuh kakak nya, maka nya habis, haha, canda aja Mah.”

“hahaha pokok nya aku senang makanannya habis, Alhamdulillah lah pokok nya.”

Dan pelajaran tambahanpun sudah dimulai. Tak lama kemudian jam tambahan selesai, Amah, Lia dan Rizky pulang bersama tetapi Amah belum mau pulang, sedangkan Lia dan Rizky ingin pulang karena mereka sudah merasa capek dan mengantuk.

“bentaran aja sudah pulangnya, nongkrong dikantin dulu yook, ayolah (pasang muka meles)”

“is aku mau pulang nah Mah.”

“iya nah aku juga mau pulang, capek, ngantuk.”

“ah kamu, bentar lagi istirahat nah, aku mau ajakin kakak nya makan nah.”

“ah gak mau, mau pulang aku, ayo ky pulang duluan aja sudah kita.”

“gak setia kawan kalian berdua sama aku.”

“ayo sudah nah Mah, pulang yok.”

“yaudah kita lewat kelas nya kak Arial ya, mau liat ka Arial lagi nah aku.”

“yaudah, kita kan baik sama kamu, kurang baik apa sih kita ini sama kamu Mah.”

“yeeey, makasih yaa kalian memang teman terbaikku deh, haha let’s go guys.”

Amah dan teman-temannya menuju ke kelas Arial, ternyata Arial lagi ada didepan kelas, Amah menjadi salah tingkah setelah melihat Arial, tetapi hanya bisa melihat sekilas.

Karena kedua temannya mau cepat-cepat sampai dirumah. Dijalan Amah kepikiran si Arial terus, Amah heran, kenapa dia bisa kepikiran si Arial terus. Amah terus bertanya-tanya ada apa dengan perasaan dia.

“kenapa ya daritadi aku kepikiran ka Arial mulu ? ada apa ini, aku malah jadi senyum-senyum sendiri gini ? apa mungkin aku ?? oh my god ? dan apa tandanya aku sudah bisa move on dari Dudu ?

dan sekarang malah naksir ka Arial ? tak bisa berhenti memikirkan yang tadi,

rasa nya pengen senyum-senyum sendiri ? cuman kalo aku senyum-senyum sendiri, bakal di sangka aku gak waras lagi, aduh kenapa ini kenapa ? masa sih aku ada rasa sama ka Arial ? jangan sampaiiiii

(berbicara dalam hati , yaiyalah dalam hati, kalo ngobrol sendiri, nanti dikira orang sarap lagii, haha, ok kita lanjut ya cerita nya).”

Sesampai dirumah, Amahpun masih terbayang-bayang wajah si Arial, Amah masih merasa heran tapi seperti nya apa yang dipikirkan Amah itu bener.

Amah pun bertanya kepada sahabat-sahabat nya dan sahabat nya juga berkata seprti apa yang Amah pikirkan, “oh my god, ternyata itu semua bener, ko’ bisa ko’ bisa ko’ bisaaaaaa, aku jadi takut.”

Amah selalu bertanya-tanya, karena dia takut jatuh cinta untuk yang kedua kalinya, dia takut kejadian di masa lalu terjadi lagi, 1 hal yang paling ditakutin oleh Amah, yaitu di PHP-in lagi, karena PHP itu sangat menyakitkan terutama batin !!! #cieilehBATIN.

eh sekali lagi yaa kata-kata yang tadi, karena PHP itu sangat menyakitkan terutama BATIN, ingat terutama BATIN, sekali lagi biar kaya di sinetron-sinetron gitu, TERUTAMA BATIN !!!

Maka nya Amah gak mau tuh jatuh cinta lagi untuk sementara waktu, soal nya dia belum siap sakit hati lagi untuk yang kedua kali nya.

Malam nya Amah sms-an sama Arial.

“malam kakak.”

“malam juga ade’.”

“oia gmna ka rasa nasi goreng nya, hehe.”

Arial pun menjawab dengan se-detail-detail nya, mereka pun saling bercerita banyak di sms, ya maklum lah kan kalo disekolah mereka gak bisa ketemu, nama nya juga beda jam masukkan, hmm … mending kita lanjut aja cerita nya.

Setiap Amah sms-an sama si Arial , Amah merasa suka salah tingkah, belum lagi hati nya cenat-cenut, ditambah sama pujian-pujian si Arial, nge-fly tuh si Amah😀 haha. Setiap pagi Amah di sms terus sama Arial, tapi lama kelamaan malah si Amah yang sering nge-sms Arial duluan.

Eh buat kalian para wanita yang berada diluar sana, sini aku kasih tips dan semoga tips nya berhasil.

“Jika kamu naksir sama cowo, jangan perlihatkan kalo kamu lagi naksir dia, bikin cowo itu penasaran, tapi tetap kamu perhatian sama dia. Teruss berusaha menjadi cewe jaim, cuek dan penuh kemisteriusan, karna kalo cewe seperti itu, cowo bakalan penasaran sama kamu dan dia akan cari tau tentang kamu, aku sebagai kaum wanita ya mencoba membagi tips, ingat sok-sok jaim aja dan tahan rasa salah tingkah mu, ok.”

Ok kita lanjut cerita.

Beberapa minggu kemudian ya anggap aja sebulan kemudian lah, Amah ada bilang ke Arial kalo ada yang nitip salam buat Arial, itu sebenarnya yang nitip salam dia sendiri tapi dia berusaha membuat Arial penasaran.

Berkali-kali Amah bilang ke Arial kalo ada yang nitip salam ke Arial, berkali-kali juga Arial nanya sama Amah siapa orang nya dan amah pun menjawab nanti tunggu saat nya baru Amah kasitau.

Dan pada suatu saat Amah bilang ke Arial lagi kalo ada yang nitip salam sama  Arial, Arial pun bilang sesuatu.

“ka ada salam loh.”

“siapa sih orangnya de?”

“ada deh ka, intinya dia ade kelas kakak.”

“hmm, kaya nya kakak tau deh siapa orang yang ade maksud?”
“siapa ka?hayo siapa yang aku maksud :p”

“pokoknya kakak tau siapa, tapi ini kata nya temannya kakak, gak tau juga betul apa gak.”

“siapa sih ? bilang aja ka.”

“hmm, tapi jujur ya de’, kamu kan ? #gr-nya kakakmu ini , itu kata nya teman nya kakak de’ gitu de’.

“ha’ ? loh nah loh , hayo ko’ bisa aku.”

“bukan ya de ? salah ya de ? jadi spa dong de’ ?”

“kakak mau tau siapa yang ade maksud ?”
“iya de’, siapa sih orang nya, kasitau aja de’.?”

“tapi janji dulu, kakak kalo kakak tau orang nya siapa, kakak jangan pernah berubah sama orang itu, soalnya dia takut kalo kakak tau dia suka sama kakak, nanti kakak bakal jauhin dia, soalnya kakak kenal dia sih, dia juga malu ka, trs takut gak dikasih respon juga sama kakak.”

“iya, ya kalo respon ya pasti kakak respon de’, kan kakak ngehargain perasaan dia, gak bakal juga kakak jauhin dia de’, siapa sih de’?”
“entar deh ka, aku mau nanya dulu, tipe cwe yg kakak sukai kaya apa ? yang bikin kakak ilfeel kaya apa ?”

“cwe yang kaka suka itu ya perhatian, baik, manis, lucu, care lah sama kakak, kalo yang bikin kakak ilfeel sokemot, pelit, medit, anak racing yang hobi nya berkeliaran sama pergaulannya gak bebas de’.”

“oalah, (dan Amah pun berbicara agak panjang lebar). Kakak mau tau kah siapa yang nitip salam sama kakak?”

“iya de’.”
“tapi kalo udah kukasitau, kakak jangan berubah ya apalagi ngejauhin dia.”
“iya ade, tenang aja de’.”

“yang dibilang sama temannya kakak itu bener.”

“tuh kan bener, udah kakak duga kalo kamu yang suka sama kaka.”

Disitu Amah ngomong secara blak-blakkan banget tapi mulai dari situ hati nya Amah mulai tenang dan serasa tidak mempunyai beban selama dia jujur sama si Arial.

è Sebenarnya aku malas nulis cerita yang seperti ini, kebayang gak sih kalo kamu diposisi nya Amah, pasti bakal malu banget deh ngomong didepan cowo yang kamu suka secara blak-blakkan gitu, tapi ingat buat para cwek diluar sana, gak semuma cowok itu seperti Arial yang bisa ngerti perasaan cewek, yang bisa memberi respon baik seperti  Arial dan rata-rata cowok itu hobi nge-PHP-in para cewek, kalo PHP itu pemberi harapan pasti sih gak apa-apa, lah ini PHP nya pemberi harapan palsu, apa rasa nya gak nyess banget *pengalaman* ok kita lanjut

Entah apa yang dirasakan sama Arial itu bagaimana, intinya hati Amah tenang banget sudah jujur dan mengatakan isi hati nya yang sebenarnya ke Arial, karena dengan cara itu lah biar hati Amah merasa tenang.

Amah juga gak mau mendam perasaan terlalu lama, masalah dia juga punya rasa atau nda’sama Amah, itu masalah belakangan. Percakapan merekapun masih berlanjut.

“ka ada yang cemburu loh sama kakak.”

“siapa de yang cemburu?”

“itu loh yang suka sama kakak.”

“cemburu kenapa de?”

“gara-gara di facebook kakak adaa tag-kan foto cewe lain ka.”

“astaga, itu toh de, itu bukan kakak de yang nge-tag, dia nya sendiri yang nge-tag, lagipula dia cuman sebagai adiknya kakak, sama seperti kamu, tapi kenapa kamu harus cemburu ?”

“loh kakak ini gak tau apa pura-pura gak tau sih ka ?”

“oh iya iya de’, kakak ngerti ko’, kakak juga pernah ngalamin apa yang kamu alamin.”

Disitu Amah cerita sedikit ke Arial, entahlah apa yng sedang Amah pikirkan dan Amah rasakan pada saat itu.

Setelah berapa bulan kenal, pas di bulan oktober itu ulang tahunnya si Arial yang ke-16 pada tanggal 9. Disitu Amah kebingungan mau member kado apa ? namanya juga baru kenal, jadi Amah itu bingung mau ngasih kado apa ke Arial, Amah juga belum tau benda atau barang apa yang disukai sama Arial.

Sangking bingung nya, si Amah nanyain semua kakak kelas yang dikenal sama Amah, dari kakak kelas 11 sampe kakak kelas 12. Tapi dari semua kakak kelas yang ditanyain sama Amah, gak ada satupun yang tau apa barang kesukaan si Arial.

#Bertanya sama Ka Ali :

“ ka Ali, tau gak apa yang disuka sama ka Arial ?”
“aduh, kakak gak tau de’, soalnya kaka gak begitu dekat sama ka Arial.”

#Bertanya sama ka Matul :

“ka Matul tau gak apa yang disuka sama ka Arial ?”

“kakak kurang au de’, soalnya dia jarang ikut ngumpul bareng sih de’.”

#Bertanya sama ka Yeye :

“ka Yeye, kan bentar lagi ka Arial ulang tahun, nah bagus nya dikasih kado apa ya ka ?”

“kasih aja barang yang bisa dikenag sama dia, barang kesukaan dia aja de’.”

“masalah nya aku gak tau ka barang apa yang disuka sama ka Arial, kakak tau gak barang apa yang disuka sama ka Arial ?”

“kakak juga gak tau de’, soalnya ka Arial itu orang nya susah ditebak de’, kamu kasih dia dompet aja de’.”

“iya sih ka, udah banyak kakak kelas yang ku Tanya, tapi gak ada yang tau tentang ka Arial sih, maka nya ini pusing banget kepala ku ka.”

#Bertanya sama ka Kiky :

“ka Kiky, tau gak apa barang disuka sama ka Arial ?”

“gak tau kakak de’, soalnya kaka gak begitu dekat sama Arial, emang kenapa de’ ?

“itu loh ka, kan bntr lg ka Arial ulang tahun, nah aku bngung mau kasih kado apa ?”
“loh masa Arial aja yang dikasih kado, kan aku sama Arial ulang tahunnya barengan de’, masa aku gak dikasih kadonya de.”

“haha, gak ah, aku cuman mau ngasih ka Arial aja, kan nanti kakak bakal dikasih surprise juga tuh sama cewe nya, haha.”

“ah jelek sipat kamu de’, culas ini Arial dikasih kado, aku gak, gitu kah kamu de.”

“jangan marah ka, nanti aku kasih kado deh sandal jepit yang tali nya putus, haha becanda aja ka.”
“tau ahh.”

“marah ka Kiky, iya deh insyaallah kakak aku kasih kado juga deh, tapi gak janji loh ka, hehehe.”

“iya de, kan lumayan dapat gratisan dari adik kelas, haha.”

Dan sangking bingungnya, Amah berencana buat nanya langsung ke Arial, dia mau kado apa dari Amah. Bisa bayangin gak tuh sebodoh apa Amah pada waktu itu, katanya mau ngasih kado tapi dia malah nanya Arial mau kado apa.

“ky, panggilin ka Arial nah, aku malu eh mau manggil.”

“gak ah, Amah harus mandiri, jangan manja-manja deh.”

“ihh, Ani tolong nah panggilin.”

“kamu telpon aja sudah kakak nya, suruh keluar.” Saran dari Ani.

Amah pun nge-follow saran dari si Ani, pas si Amah nelpon Arial dan menyuruh si Arial, Arial langsung keluar dari kelas. Bodohnya Amah, pas Arial sudah keluar, Amah bukannya nyamperin Arial malah jadi salah tingkah.

Masa iya sih harus Arial yang nyamperin si Amah, siapa coba yang butuh ? Amah kan ? Harusnya Amah kan. Entah apa yang ada dipikirannya Arial, Arial pun langsung masuk kedalam kelas lagi. Disitu Amah marah-marah sendiri, gara-gara Arial kembali masuk kekelas. Disitu Arial bolak balik disuruh keluar sama Amah, tapi Amah gak mau nyamperin, malu kali yaa.

Beberapa menit kemudian, ketika Amah meminta Arial keluar kelas lagi, Amah dipaksa sama kedua sahabatnya si Rizky dan Ani buat nyamperin Arial. Kan kasihan juga si Arial bolak-balik keluar kelas tapi Amah nya malah gak mau nyamperin, coba kalau kalian digituin, pasti merasa dipermainkan dan akhirnya Amah memberanikan diri buat menyamperin si Arial. Amah pun nanya sama Arial, Arial mau kado apa dari dia.

Amahpun memutuskan untuk membeli 1 barang yaitu dompet dan 1 benda kesayangannya yaitu bingkai foto yang berbentuk sangat kecil, ditambah dengan 2 kartu ucapan. Bungkus kadonya pun juga berlapis-lapis, pertama dimasukin dalam kota, kedua dibungkus pakai kertas kado dan yang ketiga dibungkus pakai koran.

pas hari sabtu tanggal 09 – 10 – 2012 hari ulang tahunnya si Arial, Amah merasa gugup karena baru kali ini dia memberi kado ke seseorang yang dia sukai dan mereka ketemu disekolah. Sehabis Amah memberi kado itu dan memberi ucapan selamat ulang tahun, ada temannya yang bertanya itu kado dari siapa dan teman-temannya si Amah pun menunjuk Amah.

“siapa yang ngasih kadonya ?” tanya temannya Arial sambil menoleh ke Amah dan teman-temannya.

“yang ini.” Jawab teman-temannya Amah sambil menunjuk si Amah.

Amahpun merasa malu dan langsung pergi meninggalkan tempat itu. Dijalan Amah mengirimkan pesan singat yang berisi, “kak kadonya dibuka dirumah aja ya kak.” dan Arial menjawab “iya”. Amah takut kalau nanti kadonya itu gak dipakai sama Arial karena dompetnya Arial itu masih bagus dan masih bisa dipakai.

Sampai dirumah Amahpun merasa gelisah akan nasib kadonya itu, masih memikirkan apakah kadonya bakal dipakai sama dia ? masih memikirkan apakah bingkai fotonya diisi dengan fotonya dia ? Amah masih sangat gelisah dan malamnya Amah bertanya sama Arial gimana kado pemberian Amah ? bagus atau jelek ? karena Amah tidak tau sama sekali barang apa yang disukai sama Arial ?

Entah mengapa ? lama-kelamaan Amah sering galauin si Arial karena perasaan yang sudah begitu mendalam, Amah juga sering nangis hanya karena si Arial. Pada saat itu pikiran Amah sangat kacau dan Amah memutuskan untuk menjauh dari Arial dan melupakan si Arial, awalnya sih sia-sia karena Amah benar-benar sangan mencintai dan menyayangi Arial.

Janganlah kamu terlalu menyayangi dan mencintai seseorang yang kamu sukai, karena itu bakal membuat hatimu sakit jika ternyata dia lebih memilih wanita lain daripada kamu, cinta tidak harus memiliki dan yakinlah suatu saat nanti kamu akan menemukan seseorang yang jauh lebbih baik dari dia.”

Dan dimana detik-detik Mid Semester pun telah dimulai, pada saat Mid Semester Amah berusah tidak memikirkan SI Arial lagi, tidak menghubungi Arial lagi, menghapus semua kontak Arial. Pada saat ulangan dimulai, Amah lebih banyak melamun didalam kelas daripada mengerjakan soal-soal ulangannya. Amah berusaha menahan kesedihannya dan berusaha menahan kerinduannya terhadap Arial.

Ulanganpun telah berakhir dan Amah sudah mulai bisa menghilangkan perasaannya terhadap Arial, karena Amah sudah bisa ceria lagi seperti dulu sebelum kenal dengan Arial dan Amahpun memulai kehidupan baru dengan membuka lembaran baru. Dari mulai situlah Amah tidak mau membuka hatinya dulu, karena dia takut “kasih tak sampai, tetapi Amah tidak akan melupakan Arial, bagaimanapun Arial pernah masuk kedalam hatinya Amah dan Arial juga sudah baik banget terhadap Amah, karena Arial adalah First Love Her In High School Vocational.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s