Story gaul About “PERSAHABATAN PENUH CINTA” part III

Posted on

ketika di jalan, Caca bertemu dengan mantannya, “eh kamu ?” teguran sang mantan, “lohh kamu (ih males banget ketemu sama dia)”

 

kaget Caca dengan perasaan yang kesel, “kamu sama siapa tuh ?” tanya sang mantan, “oh ini, kenalin nih cowo baru ku (sambil menggandeng tangan Didi)”, kata Caca, Didi pun kaget karena tiba-tiba Caca menggandeng tangannya. Didi pun merasa bingung.

 

“eh Ca apa maksud mu gandeng-gandeng tangan ku ?” kata Didi sambil membisikkin Caca, “ihh udah diem aja, katanya sahabat, jadi harus membantu, ikutin aja.” kata Caca sambil membisikkin Didi.

 

Mantannya Caca pun merasa kesel karena dia pikir kenapa Caca sudah dapat pengganti dia, sedang kan dia blm bsa mencari penggantinya Caca dan tiba-tiba ada teman cewe nya (sensor) datang meghampiri.

 

“eh ini dia, kemana aja sihh, aku mau ngenalin kamu ke manta aku nih,,eh kenalin nih cewe baru ku.” kata (sensor). Mereka berdua pun sama-sama berbohong kalau sudah memiliki pengganti mereka masing, padahal mereka berdua sama-sama belum mendapatkan pasangan satu sama lain, “eh udah yaa, aku mau jalan-jalan sama cwo ku, by” ucap Caca sambil menarik tangannya Didi, “iyaaa aku juga,,by” ucap (sensor).

 

Caca dan Didi pun pergi dan kembali tempat ngumpul-ngumpul nya teman-teman.

 

“eh tadi knpa sih kmu tiba-tiba ngegandeng tangan ku, emang kenapa sih Ca ?” tanya Didi dengan rasa penasaran,

“maaf yaa tadi aku gak bilang-bilang mau gandeng tangan mu, soalnya aku dongkol banget sama dia, maaf banget yaa Di, kamu maafin aku gak ?” ujar Caca.

“iya aku maafin, tapi jangan di ulangin lagi, harus ijin dulu sebelum ngambil keputusan, ingat itu yaa.” nasehat Didi ke Caca,

“iya Di, kamu emang sahabat aku yang is the best deh, mau ngebantu aku padahal aku sering buat kamu kesel, kalo boleh jujur, sebenarnya dulu aku emang ada rasa sama kamu, tapi sekarang aku sudah anggap kamu sebagai kakak aku, solany akmu sering kasih nasehat-nasehat buat kau, makasih yaa” kata Caca,

 

“iya, aku tau, lagi pula kamu udah aku anggap sebagai adik ku sendiri, kamu itu walau kadang nyebelin, tapi kamu tetap sahabat aku.” kata Didi sambil memeluk Caca. Mereka pun bercanda-canda, tidak lama kemudian teman-teman yang lain pun datang dan mereka

 

bersiap2 buat bilas buat segera pulang kerumah. Setiba nya dirumah, hp Caca berbunyi dan yang menelpon itu ternyata Didi, “hallo”, Caca mengangkat telponnya, “halo, Caaaaaa” kata Didi sambil teriak, “iya Ka, kenapa ka ?, ada apa, ko teriak sih, sakit nih telinga” tanya Caca dengan perasaan yang penasaran.

 

“ih aku di khianatin sama cwe aku, sakit hati aku Ca, kenapa dia khianatin aku, sedang kan aku udah berusaha setia cuman buat dia Caca” curhatan Didi, “aduhh ka, ko bisa, yaudahh kk putusin dia aja, cwe kaya gitu jangan di pertahan kan, lagi pula kita kan gak boleh pacaran juga, masih belum cukup umur, udah jalan satu-satunya putus ka”, solusi dari Caca.

 

“iya juga yaa, yaudah aku putusin dia aja, buat apa mempertahan kan hubungan kalo salah satu dari kita ada yang berkhianat, lagi pula kan gak blh dalam pacaran, dilarang dalam agama islam, mulai sekarang aku gak akan pacaran lagi”, kata Didi.

 

“hahahaha,,alah lebay ih kamu, tapi bener juga sihh, dalam agama islam mah gaka ada yang nama nya pacaran, itu kan gak boleh, haram kata ustadzah ku, hahaha, ko jadi sok bijak gini yaa, hahaha” ujar Caca, dan disaat itulah mereka gak akan pacaran lagi.

 

*BERSAMBUNG

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s